Pesawat yang ditumpangi Meghan Markle dan Harry batal mendarat di Sydney

Jakarta (ANTARA News) – Pesawat yang ditumpangi Duke dan Duchess of Sussex, Pangeran Harry dan Meghan Markle harus membatalkan pendaratannya di bandara Sydney pada Jumat malam dan terbang di sekitar situ karena ada pesawat lain di landasan, Time, Jumat (26/10).

Pangeran Harry dan istri Meghan kembali dari kunjungan mereka ke Tonga menuju Australia, di mana mereka memulai tur 16 hari di empat negara, ketika sebuah pesan dari dek penerbangan mengumumkan:

“Ada pesawat di landasan pacu agak lambat bergulir jadi keputusan diambil untuk membatalkan pendaratan. ”Penerbangan itu mendarat dengan selamat beberapa menit kemudian. Jumat pagi, pasangan itu meresmikan dua hutan cagar alam di Tonga. Harry mengatakan Tonga memimpin dengan memberi contoh dan ‘memahami secara mendalam’ dampak perubahan lingkungan karena pulau-pulau di negara kepulauan itu terkena dampak langsung.

Harry dan Meghan mengunjungi Tupou College untuk acara peresmian. Sekolah tinggi yang didirikan pada 1866 dan diyakini sebagai yang tertua di wilayah tersebut. Itu adalah rumah bagi hutan yang tersisa di pulau utama Tonga, Tongatapu. Cagar alam lain lainnya ada di pulau Eua.

“Menanam pohon dan melestarikan hutan membantu kita dalam banyak hal,” kata Harry. “Ini adalah cara yang sederhana namun efektif untuk memulihkan dan memperbaiki lingkungan kita, membersihkan udara dan melindungi habitat.”

Pasangan itu mendedikasikan dua hutan itu sebagai inisiatif lingkungan Persemakmuran Ratu, yang dimulai pada tahun 2015 dan telah ditandatangani oleh 42 dari 53 negara di Commonwealth.

Sebelumnya pada hari itu, pasangan kerajaan itu mengunjungi sebuah pameran yang merayakan kerajinan tangan Tonga, termasuk tikar tradisional dan kain tapa. Mereka juga bertemu dengan para pemimpin politik.

Tonga, rumah bagi hanya 106.000 orang, juga dikenal sebagai pulau yang ramah. Itu adalah protektorat Inggris sebelum memperoleh kemerdekaan pada tahun 1970 dan tetap menjadi bagian dari kelompok negara Persemakmuran.

Pasangan itu kemudian kembali ke Australia untuk mengejar hari-hari terakhir dari Invictus Games, yang didirikan Harry pada tahun 2014. Permainan tersebut memberikan personel militer dan veteran yang sakit dan terluka kesempatan untuk bersaing dalam olahraga seperti bola basket kursi roda.

Setelah Australia, pasangan itu akan menyelesaikan perjalanan mereka dengan kunjungan empat hari ke Selandia Baru.

Baca juga: Meghan Markle promosikan pendidikan perempuan di Fiji

Baca juga: Meghan dan Harry sewa mantan pengasuh bayi keluarga Clooney

Penerjemah: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

IDHOKI.COM (http://199.188.200.23) adalah Situs Agen Judi Bola & Live Casino Online yang menyediakan cara main sbobet indonesia paling mudah dan praktis melalui Whatsapp, Livechat, BBM, dan Wechat untuk permainan seperti taruhan judi bola, rolet, bakarat, classic game dan masih banyak lagi.